Jurus Bisnis UMKM Tahan Banting dan Awet Sepanjang Masa

249 Views
Ilustrasi UMKM

Pemerintah maupun Bank Indonesia (BI) menyerukan bahwa kondisi ekonomi global maupun Indonesia masih dibayangi ketidakpastian. Ini sebagai dampak perang, serta pandemi Covid-19 yang berpengaruh pada pemulihan ekonomi tahun 2022. Bisnis UMKM selama ini telah menjadi tulang punggung ekonomi nasional. Pemerintah memberi perhatian khusus kepada sektor informal tersebut, seperti menghujani dengan berbagai insentif agar UMKM tetap bisa ‘bernapas’ dan berkontribusi bagi perekonomian Indonesia.

Seringkali UMKM menjadi tidak berkembang bahkan bangkrut bukan karena produknya tidak laku, tapi disebabkan oleh pengaturan cash flow yang tidak bagus. Hal ini dapat menyebabkan lahirnya beberapa masalah terkait dengan ketersediaan kas dalam bisnis. Pengelolaan keuangan bisa kacau jika tidak ada pemisahan yang jelas antara uang pribadi dan dana untuk usaha. Tindakan investasi dan pengambilan utang harus cerdik, jangan sampai saat utang jangka pendek jatuh tempo justru untuk membiayai investasi jangka panjang. Catatan pengeluaran dan pemasukan yang baik membuat siklus usaha menjadi terkontrol. Dalam mengelola keuangan, hal yang terpenting adalah mencatat transaksi keluar masuk barang, membuat catatan pemasukan, tertib dalam mengelola utang usaha. Catatan keuangan ini dikenal dengan nama laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Tiga laporan penting ini wajib untuk dipahami pemilik usaha dan bisa dibuat dalam bentuk sederhana sesuai dengan skala usaha yang dimiliki. Untuk membuatnya juga tidak terlalu rumit, dan bisa dipelajari secara otodidak. Laporan neraca menunjukkan catatan semua harta dan kewajiban yang dimiliki. Laporan rugi laba berisi catatan pemasukan dan pengeluaran usaha, sehingga bisa menunjukkan usaha tersebut untung atau rugi pada periode pencatatan. Laporan arus kas mencatat transaksi keluar masuk dana perusahaan yang penting untuk dimonitor supaya tidak terjadi arus kas negatif yang bisa membuat usaha berhenti. Ingat, bahwa arus kas adalah nyawa sebuah usaha. Tanpa kas positif, usaha akan berhenti. Di sini pentingnya bagian keuangan mengawal dan mengatur posisi arus kas supaya tetap positif.

Meskipun skala bisnis masih UMKM, kamu tidak boleh abai dengan kualitas produk yang dijual. Pastikan membuat produk terbaik yang dibutuhkan dan menjawab masalah di masyarakat ataupun target pasar yang dibidik. Oleh karena itu, sebaiknya sebelum menciptakan produk, terlebih dahulu lakukan riset pasar. Tujuannya untuk mengumpulkan serta menganalisis data yang berkaitan dengan target konsumen. Idealnya, semua bisnis harus memahami kebutuhan pelanggan dan berusaha memenuhinya melalui produk atau jasa yang dijajakan. Dengan kata lain, saat menciptakan suatu produk, kamu mampu menyasar target pasar atau konsumen yang tepat.

Dalam praktiknya, bisnis UMKM akan mendapatkan cash inflow dari penjualan produknya. Dari situlah, sumber pendapatan perusahaan berasal. Karena itu, penting sekali untuk memaksimalkan penerimaan kas tersebut dengan cara yang tepat. Termasuk melakukan efisien dalam pengeluaran biaya operasional. Beberapa kegiatan usaha yang dihemat, seperti anggaran pemasaran. Gunakan alat pemasaran gratis, di antaranya melalui platform media sosial YouTube, Facebook, Instagram, TikTok, Twitter, dan lainnya. Selain itu, menghemat penggunaan listrik ketika tidak dipakai, serta mengganti pemakaian kertas untuk pencatatan usaha, dan transaksi ke data elektronik atau digital. Untuk komunikasi pun bisa dalam bentuk grup chat internet messaging atau mailing list karena saat ini pelaku bisnis UMKM pun harus melek teknologi.

Bisnis UMKM akan langgeng apabila kamu sebagai ‘nahkoda’ nya memiliki kemampuan beradaptasi dengan cepat. Adaptasi dengan perubahan yang terjadi mengikuti perkembangan zaman. Contohnya sekarang ini di era digital, kamu harus memanfaatkan teknologi untuk menjalankan proses bisnismu, seperti pemasaran online, promosi online, dan sebagainya. Jika tidak cepat beradaptasi, misalnya hanya mengandalkan pemasaran offline, bisnis UMKM kamu perlahan akan mati. Penting Juga Melakukan Analisis Kompetitor Bisnis UMKM kamu pasti tak terlepas dari ketatnya persaingan. Apalagi di tengah kondisi ketidakpastian ekonomi dan masa pandemi, kamu tetap harus memaksimalkan penjualan dengan berbagai cara. Dalam hal ini, penting untuk melakukan analisis kompetitor. Amati kualitas dan kuantitas produk pesaing, harga yang ditawarkan, sampai promosi dan kegiatan yang akan dilakukannya. Hal ini akan memungkinkan kamu memahami kelemahan kompetitor. Kemudian, memanfaatkan kelemahan pesaing sebagai peluang untukmu dalam merebut hati konsumen dan memenangkan persaingan dengan menciptakan produk yang tidak dimiliki kompetitor, termasuk pelayanan yang tidak disediakan mereka.

Follow us :

TAGAR: #Usaha#G20#IndonesiaG20#SuksesExpor #UMKM#umkmkopitu#goExpor#goGlobal#ukmnaikkelas#yoyokpitoyo#KOPITU

Facebook : https://www.facebook.com/kopitupusat

Grup Facebook : https://www.facebook.com/groups/656213288473045/

Twitter : https://twitter.com/KomiteKecil

Instagram : https://www.instagram.com/kopitu_/

Tik-Tok : https://www.tiktok.com/@kopitujaya2022

Youtube : https://www.youtube.com/channel/UCpY1NmvOFZlvOqVtPSsrnDA

No comments

Open chat
butuh bantuan?
Ada yang bisa KOPITU Bantu?
tanyakan keluhan anda