Khofifah Minta Penguatan Literasi dan Digitalisasi Usaha Pelaku UMKM

221 Views
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat meresmikan kampus Shopee di Malang, Jawa Timir, Selasa (12/4/2022)

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa terus mendorong para pelaku UMKM (Usaha Mikro, Kecil dan Menengah) untuk melakukan penguatan literasi dan digitalisasi usaha. Hal itu diungkapkan dirinya saat memberi sambutan dalam peresmian Kampus UMKM Shopee di Gedung UPT Pelatihan Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah di Kota Malang, Jawa Timur pada Selasa (12/4/2022). Kini para pelaku di Jawa Timur berkesempatan untuk mendapatkan pembinaan berjualan secara online dengan berbagai materi workshop. Khofifah mengatakan membangun sinergitas antara literasi dan digitalisasi untuk pengembangan UMKM penting dilakukan sehingga output yang dihasilkan adanya peningkatan kompetensi dagang. Baca juga: Bermodal Rp 300.000, Produk Home Decor Pengusaha Blitar Ini Tembus Asean Selain itu, Kota Malang menjadi tempat bermunculannya Startup terbanyak nomor satu di Jawa Timur. Kondisi itu menurutnya cocok untuk menjadikan wilayah Kota Malang dalam memfasilitasi pembinaan para pelaku UMKM di Jawa Timur. “Jack Ma memprediksi di tahun 2030 sebanyak 95 persen pelaku UMKM itu secara online, sehingga harus ada penguatan untuk naik kelas dari para pelaku UMKM di Jawa Timur untuk menghadapi itu,” kata Khofifah. Dia juga berpesan kepada Wali Kota dan Bupati Se-Jatim untuk bisa mendukung optimalisasi literasi dan digitalisasi UMKM. Secara teknis, Khofifah juga meminta nantinya setiap pelaku UMKM saat dilakukan pembinaan bisa bertemu empat mata secara langsung dengan mentornya atau One O One. “Masih ada UMKM di Jawa Timur yang belum pede (percaya diri) soal branding, sehingga format digitalisasi UMKM harus dibangun sistemnya, problem solving dilakukan didalamnya,” katanya. Khofifah bercerita pernah menemui salah satu UMKM di Ngawi yang kurang percaya diri dengan tidak memiliki merk dagang. Dia berharap adanya semangat yang perlu diinjeksi kepada para pelaku UMKM di Jawa Timur.

“Ada suatu produk di Jatim yang unik tapi belum pede soal branding, ada produk yang memiliki nilai estetika bagus di Ngawi jadi mengambil akar Jati, kedua pohon teh untuk diukir luar biasa, saya datangi galeri besar disana, saya tanya kok nggak ada merknya, ya nggak pede,” ungkapnya. Persoalan UMKM Mantan Menteri Sosial itu juga berpandangan bahwa selama ini salah satu masalah yang sering dihadapi oleh para pelaku UMKM yakni soal pemasaran. Khofifah berharap pendampingan yang ada dapat memberikan lompatan koneksi jejaring pemasaran yang luas bagi para pelaku UMKM.

“Ini bukan sesuatu utopis tapi possible yang bisa diwujudkan bersama, harapan kita literasi dan digitalisasi UMKM menjadi penguatan semangat baru untuk Recover Together, Recover Stronger,” katanya. Dengan adanya salah satu contoh pendampingan dalam materi seperti diajarkan memotret produk menurutnya dibutuhkan oleh pelaku UMKM. Dengan begitu, foto produk yang dihasilkan diharapkan bisa terlihat bagus dan membuat calon pembeli tertarik. Perlu diketahui, total di Jawa Timur terdapat 9,7 juta pelaku UMKM. Dari jumlah tersebut sebanyak 80 persen masih menguasai pasar lokal di Jawa Timur. Sedangkan 18 persen sudah melakukan transaksi di pasar antar regional dan nasional. Terakhir, baru dua persen pelaku UMKM di Jawa Timur bisa tembus ke pasar ekspor. Direktur PT. Shopee Indonesia, Andhika Yahya mengatakan pihaknya berkomitmen untuk terus memberdayakan UMKM lokal dengan teknologi digital. Tujuannya untuk membanjiri produk lokal di E Commerce. “Caranya memastikan hulunya yakni para produsen lokal benar cara yang dilakukannya, mereka bergabung disini dengan dilatih, dibimbing untuk berdampak positif ke sekelilingnya,” katanya. Fasilitasi pembinaan yang diberikan seperti adanya beberapa ruang pelatihan, kemudian modul cara-cara membuka toko, membuat foto, iklan, branding dan lain sebagainya. “Termasuk pengelolaan gudang yang baik dengan sistem juga itu gimana sih, ada juga bimbingan sama trainer kalau ada masalah, ini gratis untuk UMKM di Jatim,” katanya. Di Kota Malang sendiri dinilainya memiliki potensi untuk naik kelas dengan beragam UMKM berupa produksi lokal mulai dari makanan, fashion dan kerajinan tangan. Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Follow us :
TAGAR :  #Usaha #G20 #IndonesiaG20 #SuksesExpor # #UMKM #umkmkopitu  #goExpor #goGlobal #ukmnaikkelas  #yoyokpitoyo  #KOPITU 

Facebook : https://www.facebook.com/kopitupusat

Twitter : https://twitter.com/KomiteKecil

Instagram : https://www.instagram.com/kopitu_/

Tik-Tok : https://www.tiktok.com/@kopitujaya2022?lang=enADMINMARCH 28, 2022UNCATEGORIZED

No comments

Open chat
butuh bantuan?
Ada yang bisa KOPITU Bantu?
tanyakan keluhan anda