WHO Sebut Aspartam Sebabkan Kanker, BPOM RI Bilang Masih Aman

85 Views

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia (BPOM RI) Penny K Lukito menegaskan bahwa pemanis buatan aspartam (aspartame) masih diperbolehkan digunakan dalam produk makanan dan minuman. Namun, yang perlu diperhatikan adalah jumlah pemakaiannya.

Pernyataan Penny ini merespons laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 14 Juli 2023 terkait kajian dampak kesehatan pemanis buatan aspartam (Aspartame Hazard and Risk Assesment) oleh Joint WHO/FAO Expert Committee on Food Additive (JECFA) dan International Agency for Research on Cancer (IARC).

“Sampai dengan saat ini, belum ada perubahan (regulasi). Sementara sekarang ikuti aturan yang ada terutama adalah jumlah pemakaiannya, intensitas pemakaian,” ujar Penny saat diwawancarai Health Liputan6.com di Hotel JW Marriott Jakarta pada Rabu, 26 Juli 2023.

“Itu yang mungkin harus diperhitungkan saja dulu,” Penny menambahkan.

Perlu Pendalaman Bukti Aspartam Sebabkan Kanker

Hasil kajian dari Joint WHO/FAO Expert Committee on Food Additive (JECFA) dan International Agency for Research on Cancer (IARC) menyatakan bahwa ada potensi zat karsinogenik yang dapat memicu kanker akibat penggunaan aspartam.

Walau begitu, Penny menekankan bahwa hal itu belumlah pasti dan perlu ada pendalaman bukti.

“Jadi, belum ada kesimpulan bahwa itu adalah penyebab. Saya kira Badan POM RI sudah mengeluarkan penjelasan ke publik dan (regulasi) yang ada sekarang tetap diikuti,” katanya.

“Ini terutama karena masih perlu ada pendalaman untuk mencari bukti bahwa itu adalah penyebab kanker yang sangat signifikan,” Kepala BPOM RI menekankan.

BPOM RI Ikuti Standar Codex
Dijelaskan Penny bahwa BPOM RI turut mengikuti acuan standar dari Codex General Standard for Food Additives (Codex GSFA) dalam meregulasi soal pemanis buatan.

Dia menekankan bahwa pemanis buatan aspartam masih diizinkan untuk digunakan pada produk pangan.

“Intinya masih pendalaman lagi (soal potensi kanker). Tentunya, regulatornya belum berubah dan Badan POM kan bersama dengan regulatory authority lainnya secara global kan mengikuti Codex,” Penny menjelaskan.

“Itu adalah standar yang telah ditetapkan dan itu bagian dari WHO kan untuk standar pangan,” ujarnya.

Pemanis Buatan Aspartam Masih Aman
Sampai saat ini, Codex Allimentarius Commission (CAC) sebagai organisasi standar pangan internasional di bawah FAO/WHO masih merekomendasikan penggunaan aspartam pada pangan olahan dan berdasarkan hal tersebut, aspartam masih dikategorikan aman.

Regulasi di Indonesia mengacu pada Codex General Standard for Food Additives (Codex GSFA) dan saat ini masih mengizinkan aspartam sebagai pemanis buatan dalam produk pangan.

BPOM Monitor Perkembangan Aspartam
Pada pernyataan resmi BPOM, Selasa (25/7/2023), regulasi untuk bahan tambahan pangan pemanis buatan aspartam masih tetap sesuai batas maksimum yang ditetapkan dalam Peraturan BPOM Nomor 11 tahun 2019 tentang Bahan Tambahan Pangan.

BPOM belum perlu melakukan perubahan regulasi penggunaan aspartam pada pangan olahan. Namun, tetap memonitor perkembangan lebih lanjut mengenai kajian keamanan aspartam oleh IARC dan JECFA.

TAGAR: #SuksesExpor #UMKM #umkmkopitu #goExpor #goGlobal #ukmnaikkelas #yoyokpitoyo #KOPITU #G20 #Viral

Facebook : https://www.facebook.com/kopitupusat

Sumber Referensi : https://www.liputan6.com/

Grup Facebook : https://www.facebook.com/groups/656213288473045/

Twitter : https://twitter.com/KomiteKecil

Instagram : https://www.instagram.com/kopitu_/

Tik-Tok : https://www.tiktok.com/@kopitujaya2022

No comments

Open chat
butuh bantuan?
Ada yang bisa KOPITU Bantu?
tanyakan keluhan anda